Hijrah

Kehidupan bagi seorang muslim haruslah menunjukkan grafik linear, dimana semakin hari harus semakin naik, kalaupun harus turun, maka akan naik kembali lebih baik dari sebelumnya.

Maka ketika ada yang menyinggung masa lalu kita,
Mulai dari perilaku yang tidak baik,
Aktivitas yang pernah kita lakukan,
Pemahaman yang tidak lurus,
Dan lain sebagainya.
Tak perlulah kita marah.
Justru bersyukur.
Artinya ada yang mengingatkan keadaan kita dulu dan alangkah meruginya kita jika kembali seperti keadaan tersebut.FB_IMG_1473594513218.jpg

Akan tetapi,
Jelaskan juga jika mereka mengenal kita berdasarkan apa yang mereka ketahui bertahun lalu, sungguh mereka belum tahu bahwa waktu bisa mengubah seseorang,
Jauh berbeda dari sebelumnya.

Bahwa setiap orang punya bab dalam hidupnya yang dia sesali pernah lakukan,
Takkan dia lupakan,
Dan tentu saja tak ingin dia ulangi kembali.
“Be a better person.”

Jelaskan juga pada mereka,
Sepeda yang kita kayuh sudah jauh melampui apa yang mereka ketahui tentang kita.

Terakhir,
Senyumin aja lalu bilang, “om move on om.”

Nimatnya Menjemput Rezeki Setelah Menikah

Hari yang biasa, sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Berangkat ke sekolah, mengajar, menghadapi siswa dengan segala ‘keunikan’nya, berhadapan dengan tugas dan amanah yang harus dilaksanakan. Sampai tidak terasa waktu ashar.
Aktivitas berlanjut dengan belajar tambahan persiapan UN/SBMPTN untuk kelas XII, sampai senja mulai malu-malu menenggelamkan dirinya.
Dari sekolah mampir ke Bimbel, ada jadwal mengajar satu kelas. Rehat sejenak saat maghrib dan isya. Digit jam di ponsel menunjukkan lebih beberapa menit dari pukul 20.00 saat si jingga saya kendarai menembus jalanan, pulang ke rumah.
Sungguh aktivitas yang biasa, untuk hari yang biasa, sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Hanya saja, hati terasa ringan berpindah dari satu tempat ke tempat lain, menjalankan satu tugas ke tugas yang lain. Tidak terasa berat dibanding tahun-tahun sebelumnya, yang tiap kali pulang selalu dengan lunglai seperti habis jadi korban tabrakan beruntun (alah).

img_20170217_205931_791Sungguh, terasa ringan.
Bisa jadi ini karena ada yang membukakan pintu dan membalas salam ketika sampai,
Bisa jadi ini karena ada senyum dan obrolan ringan ketika menyimpan barang,
Bisa jadi karena ada segelas teh yang tersuguh,
Bisa jadi karena ada sosok yang tertawa-tawa, berceloteh tanpa arti, lalu tertidur di pangkuan.
Bisa jadi karena setiap hal yang menanti di rumah ini menjadikan semua aktivitas terasa ringan.
Ya, sungguh menjemput rejeki terasa berbeda rasanya setelah menikah.
Nikmat sekali.

Abi dan Umi

Abi bagi saya adalah dosen, ustadz, sahabat, dan sekaligus orangtua yang selalu membimbing, yang memahami bakat orang terdekatnya, mendukung perkembangan dirinya, dan akhirnya memberikan kepercayaan bahwa orang tersebut bisa melakukan yang terbaik untuk setiap hal.

Umi bagi saya adalah pemberi semangat, kawan bercerita, rekan kerja, dan sekaligus orangtua yang selalu memberikan nasehat, menjelaskan apa yang seharusnya dilakukan dan tidak dilakukan, yang mengajari untuk berpikir realistis dan penuh pertimbangan, serta pemberi contoh bagaimana seharusnya berbakti pada orang tua.
Bagi saya, Abi dan Umi adalah orang-orang yang menginspirasi untuk menjadi diri yang lebih baik dari sebelumnya.

img_20170129_220205_161

Bagi saya, Abi dan Umi adalah orang-orang yang begitu luar biasa, membimbing dan membantu untuk bertahan dalam segala hal, saking luar biasanya sampai tidak tahu bagaimana membalas setiap kebaikan dan ketulusan yang telah diberikan, kecuali mendoakan semoga Allah membalas dengan berlapis kebaikan dan keberkahan.
Haturnuhun Abi.. Haturnuhun Umi..

Qaulan Sadida

Kebiasaan mengajak Azalia getting involve dalam aktivitas kami sudah kami lakukan semenjak dia di dalam kandungan.
“Abah berangkat dulu ya dek.”
“Umi shalat dulu ya dek.”
“Nanti tilawah sama Abah ya dek.”
Biasanya akan ada respon berupa tendangan atau gerakan di dalam perut uminya.

Kebiasaan ini berlanjut sampai sekarang. Biasanya ketika Azalia sedang ‘ngajak’ main atau ngobrol, terus saya pamit, “Abah ke mesjid dulu ya Dek.” Dia akan anteng sampai saya kembali pulang ke rumah.
Begitu juga jika uminya pamit, “Umi shalat dulu ya.” Azalia yang tadinya ‘aktif’ akan diam menunggu uminya shalat.

Kejadian-kejadian seperti ini banyak terjadi dan saya mikirnya, “Ah.. Cuma kebetulan saja. Azalia belum paham.” Namun, kejadian tadi sore membuat saya recall semua kejadian sebelumnya dan berkesimpulan bahwa pemikiran saya salah.

16406675_10210154330406747_9141404414494545194_n

Jadi ceritanya tadi pagi kami sepakat bahwa Azalia akan stay dengan saya saat Uminya hadir agenda pekanan. Tapi sebelum uminya berangkat, kesepakatan tadi batal, karena khawatir kalau Azalia bakal menangis. Azalia akan ikut uminya seperti pekan-pekan sebelumnya.

Continue reading

Maka Berlombalah dalam Kebaikan

Rabu pagi, selepas pelajaran Fisika, first break time. “Eh besok puasa yuk?” “Yuk, nanti malam kita sahur bareng.. Bangunin geh.” “Mau ikutan sih.. Bangunin ya.” “Iya kamu aja yang bangunin, saya susah bangun kalau malam.” Beberapa menit kemudian, setelah A minta dibangunkan oleh B. C jangan dibangunkan oleh D. E harus ditelepon, dan bla-bla-bla, akhirnya jadilah bagan jarkom kelas. Saya memperhatikan, dan memberi pendapat seperlunya. “Nanti sore share nope masing-masing di grup ya.” Sore harinya grup ramai, “telepon aja sih. Kouta saya mau abis.” “kamu bangun langsung aja nanti. Gak usah dibangunin.” “telepon ke no ibu saya aja ya.” Saya senyum-senyum saja, jadi silence reader.

16298970_10210142047539683_8536635935232540417_n
Menjelang subuh, notif penuh oleh obrolan. “Ada-ada aja, sahur kok pake sarden. Nanti haus loh.” “Si F udah bangun belom?” “Ngantuk oy” “shalat-shalat. Baru sahur.” Saya kembali senyum-senyum sendiri.
Pagi hari, “Kami semua puasa hari ini, Bah. Cuma D, W, gak puasa lagi udzur.”
“Saya gak sahur Bah, kirain semalam cuma tahajud aja.” Saya tersenyum, AlhamduliLlah.
Siang hari, para siswa tergeletak di belakang kelas, lemas. Para siswi beraktivitas as usual, lebih keliatan segar dari para siswanya.
Saat maghrib, “Selamat berbuka.” “Mantap.” Syukur dalam hati dan berdoa, semoga amal ibadah kalian diterima di sisi Allah, dan apa yang kalian hajatkan Allah kabulkan semua.

Guru dan Menjadi Bijak

Menjadi guru menuntut kita untuk bijak.
Dalam segala hal.
Termasuk dalam menghadapi “keunikan” siswa.
Karena tiap siswa memiliki karakter masing-masing, dengan segala latar belakang yang berbeda.

Cara “ngasuh”-nya pun berbeda.
Ada yang harus diembeli kata “cantik” atau “ganteng”, ada yang harus diberi contoh dulu, ada yang harus diajak debat dulu, ada yang harus diajak ngobrol dulu, ada yang ini-itu.

Processed with VSCO with a1 preset

Processed with VSCO with a1 preset

Itu semua menuntut guru untuk bijak, tidak men-judge dari sudut pandang kita sendiri. Apalagi sampai membandingkan dengan yang lain.
Selalu ada alasan yang kita tidak ketahui yang membuat mereka melakukan perilaku tidak baik.

Sehingga membutuhkan hati yang lapang dari seorang guru untuk tidak pernah berhenti membimbing mereka. Selalu mengingatkan mana yang baik dan buruk.

Karena kita tidak pernah tahu akan menjadi apa mereka nantinya.