Bersyukur dan Bersabar

Nak,
Allah selalu punya rencana terbaik bagi kita.
Bersyukur dan bersabar.
Karena apa yang telah Allah takdirkan untuk kita tidak akan keliru kepada orang lain, begitu sebaliknya.
Bersyukur dan bersabar.
Saat mendapatkan anugerah, ataupun
Saat ditunda pengabulan doanya.
Tidak perlu berlarut dalam kegembiraan,
Tidak perlu menepuk dada penuh kebanggaan,
Sehingga lupa hakikat bahwa setiap pemberian itu asalnya dari Allah semata.
Tidakkah terang bagi kita bagaimana Allah menenggelamkan Qarun bersama harta, yang dulu dia sombongkan berasal dari ilmu dan kemampuan yang dia miliki?

img_20161115_102444_hdr
Tidak perlu bersedih,
Tidak perlu meratap,
Sehingga lupa hakikat bahwa setiap ujian itu juga asalnya dari Allah.
Tidakkah jelas bagi kita bagaimana Ayyub Allah muliakan sebagai hamba yang paling taat, kerana kesyukurannya atas setiap cobaan yang Allah berikan?
Sungguh, Allah mempersiapkan yang terbaik bagi kita.

Generasi Ke-4

AlhamduliLlah, walau tidak dari awal mereka masuk, 2 tahun akademik saya membersamai mereka.
Dari Camp, Tour, sampai Homestay (yang terakhir ini cuma jemput saja hehehe).

62 nama, punya karakter berbeda, hanya saja saya yakin, tiap generasi punya ciri khas tersendiri, dan generasi keempat ini punya warna yang unik.
Yang terkadang membuat senyum-senyum sendiri kalau ingat bahwa ada saja tingkah yang mereka lakukan.
16708452_10210226087440628_4151012868267959044_n
Yang membuat kami bangga adalah mereka mengalami perubahan yang signifikan ke arah yang lebih baik.
Sungguh, kalau ditanya ridho atau nda terhadap mereka,
Saya 99.99% ridho, karena mereka sudah mau berusaha untuk menjadi pribadi yang sholeh-sholehah dan berbakti pada orang tua serta guru.
(Jangan tanya kemana 0.01%, anggap saja itu keselnya kami kalau mereka diminta segera turun untuk shalat masih suka ngobrol dan ngumpul di kamar mandi. Dulu benerin rambut, sekarang cuci muka berjamaah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚)

AlhamduliLlah ‘alla kulli hal, in sya Allah generasi keempat ini generasi hebat, sama seperti Hokage keempat yang hebat (apa sih), sama seperti generasi sebelumnya, dan juga generasi setelahnya.

Doa

“Being someone favorite’s teacher is by far one of the best compliments you can ever receive.” – Jenealle Lynch

Sehari sebelum report day, saat kami sedang mempersiapkan ‘jualan’ untuk market day, salah satu siswi pamit tidak bisa mengambil raport pada hari itu.
“Ayah Ibu sibuk ya?”
“Pergi Umroh, Bah.”
“Hmm… Kamu gak ikut, Nak?”
“Ikut Bah.. Kami semua berangkat.”
“AlhamduliLlah. Ibadahnya yang bener. Doanya diperbagus. Mudah-mudahan keterima SNMPTN atau SBMTPN-nya. Doain juga temen-temennya.”
“Iya Bah. Abah mau didoain apa?”
“Doain semoga Abah juga segera ke sana.”
“Doain saya juga. Biar saya jadi pengusaha sukses. Nanti saya berangkatin Abah umroh.” Siswa yang lain nyeletuk. Saya tersenyum, dada rasanya bergemuruh.

15740848_10209802913461543_6179427520396460959_n
“Amiin.. In sya Allah.. Di kelas ini jadi orang sukses semua.”
Semua serentak mengamini.

Continue reading

Market & Art Day dan Semangat Berani Beda

Semangat keseragaman dalam tiap aspek kehidupan, termasuk dalam pendidikan, telah mengesampingkan kenyataan bahwa setiap individu memiliki perbedaan karakter, pola pikir, kemampuan, dan sifatnya masing-masing. Yang mereka bawa dari latar belakang keluarga, lingkungan, suku, etnis, dan agama.

Semangat keseragaman dalam pendidikan meminta siswa untuk selalu sama, bahkan cenderung memaksa. Sehingga terbentuklah suatu pandangan bahwa beda itu ‘aneh’, beda itu ‘jelek’, beda itu ‘salah’.

Sebagai contoh pada pembelajaran menggambar, siswa yang menggambar bunga mendapatkan nilai yang lebih kecil dari yang menggambar dua gunung dengan jalan dan pematang sawah.

15665870_10209765047474917_3214816637954853528_n

Atau siswa yang menjawab soal dengan kata-kata sendiri mendapat nilai yang lebih kecil dengan siswa yang menjawab sesuai teks di buku.

Atau pemberian contoh pemuaian pada benda padat harus rel kereta api padahal di daerah tersebut tidak ada kereta api.

Continue reading

Menjadi Guru yang Profesional dan Inspiratif di Sekolah Global Madani

β€œRebuilding the system of public education will take many years of struggles and setbacks, as well as insight and epiphanies, to accomplish. But the rewards will be reaped with every child who experiences greater accomplishment and ability to contribute to the lives of others. Never before has the success, perhaps even the survival, of notions and people been so tightly tied to ability to learn.Β  Consequently, our future now depends, as never before, in our ability to teach.”

  • DarlingHammond dan Bransford, 2005

 

What does make an inspiring teacher inspire the students?

Pertanyaan terlintas dalam benak saya sore itu, ketika di grup SM-3T (Sarjana Mendidik di Daerah Terluar, Terdepan, dan Terluar) mendiskusikan bagaimana seorang guru bisa merasakan kebahagiaan, yang tidak bisa dirasakan oleh orang lain, ketika menemukan siswa yang mengalami peningkatan dalam hal perilaku dan akademik. Kenapa pertanyaan tersebut terlintas, karena saya yakin ada andil dari guru yang mampu menginspirasi siswa untuk menjadi lebih baik. Ada andil dari seorang guru sehingga siswa tersebut mau memperbaiki dirinya, baik secara akademik maupun perilaku.

Kemudian , saya teringat suatu gagasan yang disampaikan oleh Eric Holey (dalam Bishop dan Denley, 2007) yang membagi guru menjadi dua macam, yaitu guru yang biasa saja dan guru profesional. Guru yang memilih dirinya untuk menjadi biasa saja sebenarnya bukanlah guru yang buruk. Mereka melaksanakan tugas sebagai guru dengan baik, seperti merencanakan dan menyiapkan pembelajaran mereka dengan teliti, serta mereka juga peduli pada siswa mereka. Hanya saja, mereka merasa cukup dengan apa yang mereka lakukan saat ini dan tidak sadar bahwa kompetensi yang mereka miliki (kompetensi profesional, pedagogik, kepirbadian, dan sosial) bisa mengalami penurunan dari waktu ke waktu bila tidak di-upgrade.

img_20161111_193435

Hal ini kebalikan dengan guru profesional, yang sadar bahwa untuk bisa mencapai profesionalisitas mengajar, dia harus senantiasa meningkatkan, atau setidaknya mempertahankan kompetensi yang dimilikinya. Sehingga menjadi guru profesional bukanlah tujuan akhir, tetapi lebih kepada suatu proses yang berkelanjutan.

Lalu mucul pertanyaan baru dalam benak saya, Apakah dengan menjadi guru yang profesional, kita juga akan menjadi guru yang menginspirasi?

Continue reading

Peningkatan Kemampuan Problem Solving Melalui Latihan Berpikir Reflektif

Seringkali kita dibuat pusing oleh kemampuan problem solving siswa yang rendah. Hal ini bisa ditunjukkan dengan bagaimana merasa kesulitan menerjemahkan soal-soal cerita ke dalam bentuk diagram atau persamaan matematis, yang sebenarnya mereka butuhkan untuk menyelesaikan soal. Belum lagi ketika mereka berikan soal yang lebih menantang daripada soal yang kita berikan saat latihan.

img_20151124_111713

Menguji Elektrifikasi pada Logam

Lalu bagaimana membuat siswa kita mandiri dan memiliki skill problem solving yang baik?

Continue reading

Peningkatan Capaian Belajar dengan Pendekatan Biggs

The mediocre teacher tells. The good teacher explains. The superior teacher demonstrates. The great teacher inspires. Β -William Arthur Ward

Sebagai seorang guru, terkadang kita menemukan siswa yang memiliki semangat yang tinggi dalam pembelajaran, sehingga membuatnya memiliki prestasi akademik yang baik. Tapi terkadang kita juga menemukan siswa dengan karakter yang sebaliknya. Jangankan untuk belajar hal-hal yang lebih kompleks dan mendalam, untuk belajar apa yang kita ajarkan di dalam kelas saja kita harus ‘mendorong’ mereka dengan sekuat tenaga.

img_20160726_080119

Belajar Bagaimana Karakteristik Gelombang Bunyi Melalui Permainan Gitar

Ya, jadi muncul pertanyaan kenapa ada siswa yang memiliki motivasi belajar yang tinggi, sedangkan yang lain motivasi belajarnya rendah?

Continue reading